Tuesday, November 17, 2015

SYAR'I STYLE INSPIRATION: CASUAL YET FORMAL

No comments:
Assalamualaikum..


Kali ini aku mau berbagi tips berbusana syar'i. berbusana syar'i itu emang gampang banget. Kamu gak harus tiba-tiba keluarin semua atasan, rok, celana dari lemari kemudian menggantinya dengan gamis. Islam itu mudah, semudah beli baju di online shop. hahaha apasih istilahnya.

Di lemari cuma ada rok sama baju tangan panjang itu cukup kok buat berpenampilan syar'i, contohnya seperti yang aku pakai ini. aku pakai atasan kaos lengan panjang batik yang aku padu padankan dengan wide shawl warna coklat dan rok hitam. Karena kaos lengan panjangnya kurang panjang untuk nutupin b*k**g jai aku pake jaket buat nutupinnya. Gampang kan?


Karena aku pakai kaos lengan panjang, jadi ini sebenarnya outfit yang casual banget. Ditambah lagi pakai sepatu sneakers, keliatan deh ya kalo baju ini pantesnya dipake hangout aja. Tapi kalau diliat total looknya, outfit ini bisa juga loh dipake ke kantor, karena wide shawl sama rok yang berbahan chiffon dan satin memberikan kesan formal pada penampilan. Maybe, jaketnya aja yang diganti ya.. berhubung aku pake jaket organisasi di kampus, jadi kesannya agak gak pantes kalo ikut acara formal.. hehehe.. ^^



Segitu dulu tips berbusana syar'i dari aku.. semoga bermanfaat ^^



LOVE,
DILA

Monday, October 26, 2015

TUTORIAL HIJAB SYAR'I: PASHMINA (video compilations)

1 comment:
Assalamualaikum... ^^

Semangat hari senin.!

Postingan kali ini berisi kumpulan video hijab tutorial menggunakan pashmina berukuran 200x75cm..

Cara pemakaian yang simple dengan style yang syar'i tetap menutup, tidak hanya bagian dada tapi juga bagian punggung dan bahu..

Selamat mencoba!

LOVE,
DILA





Saturday, October 24, 2015

Memilih Hijab Agar Tampilan Tetap Syar'i dan Stylish: Bahan

No comments:

Assalamualaikum..


Okay.. Ini adalah postingan kedua tentang memilih hijab agar tetap syar'i dan stylish.. Kali ini yang akan aku bahas adalah bahan..

Belakangan ini banyaaaakk sekali bahan hijab yang beredar di pertokoan online maupun offline.. Nah, yang akan aku bahas adalah bahan apa aja sih yang cocok agar tampilan tetap syar'i dan stylish? Yuk di simak..

1. Tidak menerawang/tipis
Sebagai muslimah yang ingin menutup aurat secara sempurna sesuai syariat, tentunya kita udah tau dong kriteria hijab syar'i itu adalah tidak menerawang. Bahan menerawang atau tidak bisa kita cek pakai tangan. Caranya masukin aja tangan kita ke bawah bahan hijab yang akan kita pakai, kalau tangan kita berbayang berati nerawang. Nah, buat yang akan membeli hijab secara online, gak bisa dong pake cara ini. Trus gimana dong? Cara supaya kita tau itu nerawang atau gak adalah dengan bertanya atau mencari tau apa bahan yang dipakai. Bahan-bahan yang menerawang/tipis itu antara lain adalah; chifon, silk chifon, ceruti, katun ima

Memang gak semua tipis.. Masing2 bahan tersebut ada kelasnya, yang paling tipis biasanya harganya murah. Sedangkan yang tebal dan mempunyai serat yang padat harganya lebih mahal. Kelas bahan itu tentu aja dari namanya contoh, ceruti itu ada ceruti biasa, ceruti 2, ceruti Georgette, ceruti Kimberly, Georgette stretch, ceruti ultimate, ceruti zara, ceruti salsa, ceruti crepe.
Dari ceruti Georgette ke kanan itu hampir semua tebal dan jatuh kalau dipakai, tapi harganya lumayan. Begitu juga dengan katun ima, kata siapa katun ima cukup tebal? Ada juga katun ima yang transparan. Disini berlaku, ada kualitas, ada harga.

2. Jatuh dan mudah dibentuk
Setelah kita temukan bahan yang tidak menerawang/tipis sesuai syariat. Kita beralih ke segi style. Styling hijab akan lebih mudah dan lebih menarik jika bahan yang digunakan jatuh/flowy dan mudah dibentuk menjadi berbagai model. Bahan yang paling bagus flowynya menurut aku adalah ceruti, nah dikarenakan ceruti itu bahannya tipis jadi aku suka ngedobelin atau aku cari yang super lebar supaya bisa menutupi kelemahan bahannya. Bagusnya ceruti ini adem semeriwing dan nyerap keringat. Jadi meskipun dobel-dobel tetep adem..

Bahan lain yang flowynya lumayan adalah wolfis, tapi sayangnya wolfis kalau dipakai bentuk pashmina agak gerah dan menurutku kurang ngikutin bentuk muka. Jadi untuk bahan wolfis, paling enak dipakai dalam bentuk segiempat atau khimar langsungan.

3. Adem, nyaman dipakai
Belakangan ini aku suka juga pakai segi empat atau pashmina berbahan satin. Bahan satin ini juga gak nerawang dan adem untuk satin-satin tertentu. Satin juga ada banyak ya.. Hohoho.. Satin yang paling oke menurut aku adalah satin sutra, tapi masalahnya adalah bahan ini licin, jadi kalau mau pake hijab berbahan ini kudu sedia jarum pentul yang lumayan. Bahan chiffon juga ada yang licin.

Kategori adem disini adalah yang nyerep keringet, bahan seperti katun, paris, ceruti, wolfis adalah bahan yang menyerap keringat dan gak bikin kepala berasa di sauna.. Hohoho.. Berabe kan pas buka jilbab rambut malah lepek karena keringetan.. Duh itu ketombe malah pesta..

Segitu dulu tips memilih hijab dari aku.. Semoga ada banyak pertanyaan yang insyaAllah aku bisa jawab.. Hehehe.. Feel free to ask! Komen aja, insyaAllah kalau sempet dibales satu-satu.. Kalau gak sempet, dibales di postingan selanjutnya..

Semoga bermanfaat!

LOVE,
DILA

Simple, Syar'i and stylish Hijab Tutorial #9

No comments:




Assalamualaikum...

Alhamdulillah, tutorialnya udah nyampe 9.. semoga nyampe berpuluh2 ya.. hohohoh

note: aku pakai pashmina ukuran 200x75cm dan ini menutup depan dan belakang! cobain deh

Friday, October 23, 2015

Mengenang Masa Kehamilan: Candi Borobudur in Style

No comments:
Assalamualaikum...


Yuk duduk di sini sebentar.. hehehe..
Ngomong ngomong tentang kehamilan, aku belum pernah posting apa-apa tentang kehamilanku di blog ini, cuma ada satu post.. 

Berhubung sekarang bulan oktober, berati tepat satu tahun yang lalu aku hamil di minggu pertama. Foto-foto ini pun diambil di minggu pertama aku hamil dimana saat itu aku tidak menyadarinya.. hohohoo..

Tepat setahun lalu, setelah idul adha aku pergi ke Magelang, Candi Borobudur tepatnya. Bukan untuk main atau liburan melainkan akan bertemu dengan sahabat kecilku sewaktu di Malaysia dulu. Kami janjian ba'da dzuhur, tapi karna sahabatku itu pergi bersama rombongan jadi dia agak molor sedikit. Untuk mengisi waktu, aku dan suami pun menikmati waktu berdua serasa honeymoon lagi. Hehe.




Balik ke cerita hamil..
Pada minggu-minggu pertama biasanya para ibu mengalami mual-mual karena adanya perubahan hormon tubuh. yapp, aku juga mengalaminya tapi hanya sebatas mual seperti terserang maag (kebetulan semasa gadis dulu aku sering mual dan pusing gitu jadi udah biasa). Kalau ditanya apa aku melakukan promil atau program hamil, tentu saja tidak. Aku bahkan gak nyangka bakal dikasih amanah secepat ini.. hihihi mana sekarang babyku udah pinter ketawa-tawa.. duh nyenengin.. Alhamdulillah :)

FYI, aku ke Magelang ini naik motor loh.. Sampai sekarang masih membuat aku takjub, 'kun fayakunn' kalau kata Allah jadi, maka jadilah. Biasanya minggu-minggu pertama adalah minggu yang rentan.. gak boleh naik motor kemana-mana dulu karena khawatir getaran di atas motor itu mengganggu proses pertumbuhan embrio. Banyak juga yang gagal hamil karna hal ini. bawa motor sampe luar kota juga bisa menimbulkan kelelahan yang bisa menyebabkan keguguran. Alhamdulillah, emang karena gak tau jadi masih motoran kesana-sini tapi kandungannya sehat.

Maybe ini yang buat saif tu suka banget kalau jalan-jalan naik motor. berasa dirahim lagi kali ya.. hihihi.. 


Nah, berhubung gambarnya agak random dari cerita, jadi aku masukin deh cerita tentang foto-foto disini. Waktu itu aku pakai outfit bertema 'neutral look' karena tujuannya ke candi yang pasti backgroundnya banyak warna batu alias item. Aku inget di Borobudur itu pasti diberikan kain batik yang harus dipakai di pinggang sebagai simbol wisatawan. jadi aku pil;ih atasan berwarna putih, bawahan hitam dan kerudung berwarna coklat biar adem. Sepatunya pakai sneakers biar enak jalan-jalannya.. Borobudur banyak tangganya euy.. kalo pake heels bisa pegel-pegel..


My lovely husband.. ngeliatin apa mas?



Dalam styling berpakaian syar'i, kamu bisa juga menyesuaikan dangan background tempat yang dituju. Seperti contoh kalau kamu ke pegunungan, pakai baju berwarna cerah seperti merah, kuning, agar tampilan kamu saat difoto terang dan bagus karena backgroundnya sudah gelap. Kalau ke tempat yang berwarna netral, pilih juga baju berwarna netral supaya imbang dengan latar belakang fotomu nanti atau mau pakai baju mencolok juga tak apa asal kamu pede.. hehehe 


gagal photoboom

mana ya yang ditunggu..
 



Karena kita udah kehabisan gaya di atas.. jadi kita ngedeprok aja dibawah.. hohoho.. cuacanya lumayan HOOTTT..
ngadeprok

I'm wearing AUZ WIDE SHAWL

Sembari iseng nunggu tamu dari malaysia aku dan suami iseng-iseng foto ala-ala punya kekuatan super.. hohoho gimana hasilnya??




Let's Fly away..

Sekian ceritaku.. hohoho
maapkeun kalo gaje..

LOVE,
DILA

Monday, September 28, 2015

Back to blogging! Kenapa harus nge-blog

2 comments:
Assalamualaikum....

wah, wah, waahh..
Lama bener gak chit chat di sini..Subhanallah..
Gini ni lemahnya kalo punya berbagai sosmed, tempat cerita dan berbaginya jadi gak tentu..

Belum lagi mental block tiba-tiba menyerang waktu udah mau ngetik di blog..

Haaah. Alasan.

Well.. well..

Untuk postingan pertama setelah hiatus sekian bulan selama hamil dan melahirkan. Aku mau berbagi sekaligus menyemangati diriku sendiri untuk aktif nge-blog lagi.

Kalo dipikir-pikir nge-blog itu sama aja kayak kita ngebuang energi buat olahraga, secara mikir itu juga ngebakar energi. Apalagi nge-blog sambil mikir plus sambil breastfeed! Muahahaha.. Langsung kuruss..

Ngeblog juga bisa me-refresh otak kita, terlebih wanita yang konon harus mengeluarkan lebih dari 1000 kata per-hari agar terhindar dari stress yang berlebih. Yaaa ada benernya sih yaa.. Daripada ngedumel sendiri sama kerjaan rumah/kantor yang gak abis-abis, mending berbagi tulisan bermanfaat untuk orang lain melalui blog..

Selain bisa melepas beban pikiran lewat menulis, ternyata nge-blog juga bisa menghasilkan uang.. Caranya? Hohohoho

Mulai rutin ngeblog dulu.. InsyaAllah nanti pasti tau apa yang dimaksud menghasilkan uang..

Nge-blog sambil bantu suami, bisa sambil2 ngerjain kerjaan rumah, benefitnya juga lumayan.. Semua itu nagih..

Tapiii.. Asal rutin dulu nge-blognya...

Nah, udah sedikit semangat ni ngeblog lagi.. Semoga setelah ini bisa lebih istiqomah nge-blog insyaAllah..

Oia, udah liat tutorial hijab syar'i ke #9 aku di youtube?
Buat yang udah liat makasih banyak yaaa..
Betewe aku lagi merencanakan giveaway buat subcriber dan followers aku di youtube dan instagram.. Kira-kira kalau itu kalian.. Mau hadiah apa ya?

Sekian dulu postingan kali ini.. semoga bisa jadi pengobt rindu.. Hahahags

Wasslamualaikum..
DILA.


Sunday, August 16, 2015

Friday, April 10, 2015

Ketika perasaan ibu hamil jadi lebih sensitif

5 comments:
Assalamualaikum...


Pagi ini seperti biasa, streaming radio dengerin ceramah di Hiz.fm.. usai dengerin ceramah ada cerita tentang seorang istri yang benci sama suaminya karna dipaksa nikah oleh orang tuanya..

Ceritanya udah mainstream, sering banget denger cerita model gini (read: ujung2nya suaminya meninggal) tapi entah kenapa dari awal cerita dimulai yang tadinya nyambi nge-game langsung gak mood nge-game, hp di taro trus bilang "ceritanya sedih ah" sambil meluk suami yang lagi ngetik di laptop dari samping, tiba-tiba mata udah berlinang air..

Belum nyampe klimaks dari ceritanya-masih konflik-tau tau air mata berkucuran dengan derasnya (kayaknya baju suami sampe basah air mata) rasanya hati kayak ikut teriris-iris dan sesak kayak perasaan pemeran wanita yang ditinggal meninggal suami yang cintanya luar biasa tanpa bisa balas mencintai (lebaaaayyy)

Nangisnya gak berenti sampe situ guys, masih panjang berlanjut-lanjut.. Akhirnya ceritanya selesai, diganti nasyid yang merdu tapi aku masih sesegukan.. Waktu agak tenang, suami bilang "kamu kenapa? Gak usah nangis, aku disini kok" sambil elus-elus rambutku. Jadi nangis lagi, tapi kemudian aku sadar, kok aku nangisnya lebay banget sih? Dulu sebelum hamil, hampir gak pernah nangis kalo dapet cerita mainstream (kecuali yang berhubungan sama orang tua dan anak kecil/balita)..

Kenapa sih ibu hamil jadi lebih sensitif?Perubahan perilaku pada ibu hamil merupakan hal wajar karena produksi hormon progesteronnya sedang tinggi. Perubahan hormon ini sebenarnya sama persis dengan perubahan hormon pada wanita yang sedang mengalami siklus haid. Kebayanglah seperti perempuan yang PMS selama 9 bulan.. Hohoho..

Perubahan psikisnya ibu hamil juga beda-beda. Aku termasuk yang perilakunya jadi jauh berbeda dari biasanya dan Alhamdulillah, kalo kata suami sih jadi lebih baik.. Soalnya biasanya pemarah, males, gak sabaran, keras kepala sekarang jadi sebaliknya.. Semoga keterusan ya perubahannya.. Hihihi..

Terus, buat yang perubahannya jadi lebih cepet marah, cemburuan, dll. Patut hati-ati, soalnya aku pernah baca buku kehamilan, disitu dikatakan bahwa bayi dalam kandungan bisa merasakan perasaan yang sama dengan si ibu dan meskipun dia bayi, dia juga bisa stress.. Kasian kan, kecil-kecil masa udah stress sih?

Tips supaya psikis ibu hamil bisa terkontrol:

1. Sering-sering sholat

Sholat apa aja, kerjain. Sholat dhuha, sholat sunah rawatib, sholat tahajud, solat istikharah, sholat sunah masuk masjid, dll.. Sholat itu andilnya besar untuk memberikan ketenangan hati, kelapangan dada, kesabaran, karena seperti yang kita sama-sama tau bahwa sholat merupakan jembatan hati kita bertemu dengan Allah.. Sang Pemilik Hati

Ini aku terapin dari awal tau hamil sampe sekarang, waktu sadar hamil awalnya aku belum terima, jadi aku perbanyak sholat dan berdoa minta ketenangan hati dan kelapangan dada sama Allah.. Alhamdulillah, atas izinNya semua jadi lancaarr...


2. Sering sering tilawah al-quran dan mengkajinya

Setelah sholat, yang bikin perasaan tenang apalagi selain baca Al-Quran dan jangan cuma dibaca dikaji juga..
Selain bikin hati tenang, sering baca al-quran dari mulut kita sendiri bagus banget untuk pertumbuhan dedek bayi.. Buktinya gak usah dipertanyakan lagi...


3. Jangan suka mendem perasaan sendiri

Emang sih, kadang lebih enak dipendem aja daripada nyiptain masalah baru atau daripada terkesan membesar-besarkan masalah. Tapi itu bukan solusi.. Sesuatu yang di tabung/ dipendem lama-lama gak muat, bakal pecah juga. Utarain aja semua yang dirasain ke orang yang paling deket, boleh sahabat, orang tua dan yang paling baik ke suami. Bicara dengan baik, lembut, gak sambil ngedumel, gak ganggu yang diajak ngomong. Mengatur cara bicara kita dengan orang lain ini yang melatih kita supaya psikologisnya terkontrol. Suami juga gak akan tau apa yang kita rasa atau pikirin kalau kita gak ngaih tau. Cara ini juga bisa bikin suami makin perhatian sama kita..

Nah, segitu deh tulisan pertama setelah hiatus dua bulan.. Hhehehe..

I'm sorry dorry morry ya readers kaga nongol2.. Soalnya beneran banyak kerjaan.. Hehehe

Semoga bermanfaat!

Wassalamualaikum
Love,
Dila





Sunday, March 8, 2015

Hari Wanita Sedunia, 8 Maret

3 comments:
Assalamualaikum..

Wah, hari wanita sedunia nih..

Jadi inget, beberapa waktu lalu banyak  baca dan denger berita tentang 'kemerdekaan wanita'. Banyak yang bilang susah jadi wanita, terutama wanita muslim, karena beberapa alasan seperti dibawah ini:

1. Wanita auratnya lebih susah dijaga (lebih banyak) dibanding lelaki.
2. Wanita perlu meminta izin dari suaminya apabila mau keluar rumah tetapi tidak sebaliknya.
3. Wanita menerima warisan lebih sedikit daripada lelaki.
4. Wanita perlu menghadapi kesusahan mengandung dan melahirkan anak.
5. Wanita wajib taat kepada suaminya, sementara suami tak perlu taat pada istrinya.
6. Talak terletak di tangan suami dan bukan istri.
7. Wanita kurang waktu ibadahnya karena ada haid dan nifas, sedangkan laki-laki gak ada..

Iya sih, dipikir-pikir bener juga. Peraturan di islam memang begitu. Tapi coba di telaah kembali, Allah buat peraturan bukan tak bermaksud. Kalau hanya melihat yang diatas pasti ngerasa 'ih kok curang sih laki-laki, enak banget gak dikekang, bisa seenaknya juga'. Banyak juga loh keutamaan wanita dan coba kita lihat kenyataan dibalik peraturan itu.

Nih, wanita emang perlu taat kepada suami, tetapi bukannya laki-laki wajib taat kepada ibunya 3 kali lebih utama daripada kepada bapaknya?

Wanita menerima warisan lebih sedikit daripada laki-laki, tapi harta itu kan menjadi milik pribadi dan tidak perlu diserahkan kepada suaminya, sementara kalau laki-laki nerima warisan, Ia perlu/wajib juga menggunakan hartanya untuk istri dan anak-anak.

Jadi wanita itu ternyata istimewa ya..
Trus kenapa cuma istri yang wajib taat suami?
Di akhirat nanti, seorang laki-laki itu akan mempertanggungjawabkan 4 wanita:
▶ Istrinya,
▶ Ibunya,
▶ Anak perempuannya
▶ Saudara perempuannya.

Nah disitu artinya, seorang wanita tanggungjawabnya DITANGGUNG oleh 4 orang lelaki:
▶ suaminya,
▶ Ayahnya,
▶ Anak lelakinya
▶ Saudara lelakinya.

MasyaAllah, ringan ya..

Dan terakhir mengenai ibadah.. Seorang wanita boleh masuk pintu syurga lewat pintu surga mana saja yang dia suka, cukup dengan 4 syarat saja:
》 Shalat 5 waktu
》 Puasa di bulan Ramadhan
》 Taat kepada suaminya
》Menjaga kehormatannya.

MasyaAllah.. Betapa mudahnya jadi seorang wanita.. Begitu dimuliakan, begitu di ringankan tanggungjawabnya di akhirat..

Kemarin suami bilang sama aku, "Sayang, kamu itu cukup jadi tulang rusuk aku aja, biar aku jadi tulang punggungnya" eaaaa..
Tumben banget bisa so sweet #efekdramakorea agak terharu dengernya, berhubung sekarang aku juga ikutan jadi tulang punggung keluarga karna ngelola bisnis sendiri. Aku jadi tau bahwa sesungguhnya suami itu lebih seneng aku cuma leha-leha dirumah, gak usah capek-capek mikirin cari nafkah.

Rasanya seneng di suruh jadi ratu aja dirumah, hahahaha.. Tapi namanya istri, pengen juga ya bantuin suami cari uang atau seenggaknya ada kerjaanlah dirumah gak cuma nonton drama atau variety show korea. Hehe..

Mau bagaimanapun semua pekerjaan istri memang harus seijin suami, karna nanti suami yang bertanggungjawab atas pekerjaan kita.. Kalau kita tanpa ijin, rela suami kita kena balasan diakhirat nanti dengan sebuah siksaan? Enggak kan? Huhuhuhu.. :'(

Maka berbahagialah menjadi wanita, kadang wanita itu suka lupa bahwa dirinya itu begitu berharga..

Happy women's international day ^^

Love,
DILA

Saturday, March 7, 2015

Bukan seperti mereka di mata kita

No comments:
Sebuah kapal pesiar mengalami kecelakaan di laut dan akan segera tenggelam. Sepasang suami istri berlari menuju ke skoci untuk menyelamatkan diri. Sampai di sana, mereka menyadari bahwa hanya ada tempat untuk satu orang yang tersisa. Segera sang suami melompat mendahului istrinya untuk mendapatkan tempat itu. Sang istri hanya bisa menatap kepadanya sambil meneriakkan sebuah kalimat sebelum skoci menjauh dan kapal itu benar-benar menenggelamkannya.

Guru yang menceritakan kisah ini bertanya pada murid-muridnya, “Menurut kalian, apa yang istri itu teriakkan?”

Sebagian besar murid-murid itu menjawab, “Aku benci kamu!” “Kamu tau aku buta!!” “Kamu egois!” “Nggak tau malu!”

Tapi guru itu kemudian menyadari ada seorang murid yang diam saja. Guru itu meminta murid yang diam saja itu menjawab.  Kata si murid, “Guru, saya yakin si istri pasti berteriak, ‘Tolong jaga anak kita baik-baik’”.

Guru itu terkejut dan bertanya, “Apa kamu sudah pernah dengar cerita ini sebelumnya?”

Murid itu menggeleng. “Belum. Tapi itu yang dikatakan oleh mama saya sebelum dia meninggal karena penyakit kronis.”

Guru itu menatap seluruh kelas dan berkata, “Jawaban ini benar.”

Kapal itu kemudian benar-benar tenggelam dan sang suami membawa pulang anak mereka sendirian.

Bertahun-tahun kemudian setelah sang suami meninggal, anak itu menemukan buku harian ayahnya. Di sana dia menemukan kenyataan bahwa, saat orangtuanya  naik kapal pesiar itu, mereka sudah mengetahui bahwa sang ibu menderita penyakit kronis dan akan segera meninggal. Karena itulah, di saat darurat itu, ayahnya memutuskan mengambil satu-satunya kesempatan untuk bertahan hidup.  Dia menulis di buku harian itu, “Betapa aku berharap untuk mati di bawah laut bersama denganmu. Tapi demi anak kita, aku harus membiarkan kamu tenggelam sendirian untuk selamanya di bawah sana.”

Cerita itu selesai. Dan seluruh kelas pun terdiam.

Guru itu tahu bahwa murid-murid sekarang mengerti moral dari cerita tersebut, bahwa kebaikan dan kejahatan di dunia ini tidak sesederhana yang kita sering pikirkan. Ada berbagai macam komplikasi dan alasan di baliknya yang kadang sulit dimengerti.

Karena itulah kita seharusnya jangan pernah melihat hanya di luar dan kemudian langsung menghakimi, apalagi tanpa tahu apa-apa.

Mereka yang sering membayar untuk orang lain, mungkin bukan berarti mereka kaya, tapi karena mereka menghargai hubungan daripada uang.

Mereka yang bekerja tanpa ada yang menyuruh, mungkin bukan karena mereka bodoh, tapi karena mereka menghargai konsep tanggung jawab.

Mereka yang minta maaf duluan setelah bertengkar,  mungkin bukan karena mereka bersalah, tapi karena mereka menghargai orang lain.

Mereka yang mengulurkan tangan untuk menolongmu, mungkin bukan karena mereka merasa berhutang, tapi karena menganggap kamu adalah sahabat.

Mereka yang sering mengontakmu, mungkin bukan karena mereka tidak punya kesibukan, tapi karena kamu ada di dalam hatinya...

Friday, March 6, 2015

Berbakti pada ibu

No comments:
Kisah : Bakti Seorang Anak Kepada Ibunya yang Memiliki Keterbelakangan Mental ~

Oleh : Syaikh Mamduh Farhan al-Buhairy

Salah seorang dokter bercerita tentang kisah sangat menyentuh yang pernah dialaminya…

Hingga aku tidak dapat menahan diri saat mendengarnya…

Aku pun menangis karena tersentuh kisah tersebut…

Dokter itu memulai ceritanya dengan mengatakan :

“Suatu hari, masuklah seorang wanita lanjut usia ke ruang praktek saya di sebuah Rumah Sakit. Wanita itu ditemani seorang pemuda yang usianya sekitar 30 tahun. Saya perhatikan pemuda itu memberikan perhatian yang lebih kepada wanita tersebut dengan memegang tangannya, memperbaiki pakaiannya, dan memberikan makanan serta minuman padanya…

Setelah saya menanyainya seputar masalah kesehatan dan memintanya untuk diperiksa, saya bertanya pada pemuda itu tentang kondisi akalnya, karena saya dapati bahwa perilaku dan jawaban wanita tersebut tidak sesuai dengan pertanyaan yang ku ajukan.

Pemuda itu menjawab :

“Dia ibuku, dan memiliki keterbelakangan mental sejak aku lahir”

Keingintahuanku mendorongku untuk bertanya lagi : “Siapa yang merawatnya?”

Ia menjawab : “Aku”

Aku bertanya lagi : “Lalu siapa yang memandikan dan mencuci pakaiannya?”

Ia menjawab : “Aku suruh ia masuk ke kamar mandi dan membawakan baju untuknya serta menantinya hingga ia selesai. Aku yang melipat dan menyusun bajunya di lemari. Aku masukkan pakaiannya yang kotor ke dalam mesin cuci dan membelikannya pakaian yang dibutuhkannya”

Aku bertanya : “Mengapa engkau tidak mencarikan untuknya pembantu?”

Ia menjawab : “Karena ibuku tidak bisa melakukan apa-apa dan seperti anak kecil, aku khawatir pembantu tidak memperhatikannya dengan baik dan tidak dapat memahaminya, sementara aku sangat paham dengan ibuku”

Aku terperangah dengan jawabannya dan baktinya yang begitu besar..

Aku pun bertanya : “Apakah engkau sudah beristri?”

Ia menjawab : “Alhamdulillah, aku sudah beristri dan punya beberapa anak”

Aku berkomentar : “Kalau begitu berarti istrimu juga ikut merawat ibumu?”

Ia menjawab : “Istriku membantu semampunya, dia yang memasak dan menyuguhkannya kepada ibuku. Aku telah mendatangkan pembantu untuk istriku agar dapat membantu pekerjaannya. Akan tetapi aku berusaha selalu untuk makan bersama ibuku supaya dapat mengontrol kadar gulanya”

Aku Tanya : “Memangnya ibumu juga terkena penyakit Gula?”

Ia menjawab : “Ya, (tapi tetap saja) Alhamdulillah atas segalanya”

Aku semakin takjub dengan pemuda ini dan aku berusaha menahan air mataku…

Aku mencuri pandang pada kuku tangan wanita itu, dan aku dapati kukunya pendek dan bersih.

Aku bertanya lagi : “Siapa yang memotong kuku-kukunya?”

Ia menjawab : “Aku. Dokter, ibuku tidak dapat melakukan apa-apa”

Tiba-tiba sang ibu memandang putranya dan bertanya seperti anak kecil : “Kapan engkau akan membelikan untukku kentang?”

Ia menjawab : “Tenanglah ibu, sekarang kita akan pergi ke kedai”

Ibunya meloncat-loncat karena kegirangan dan berkata : “Sekarang…sekarang!”

Pemuda itu menoleh kepadaku dan berkata : “Demi Allah, kebahagiaanku melihat ibuku gembira lebih besar dari kebahagiaanku melihat anak-anakku gembira…”

Aku sangat tersentuh dengan kata-katanya…dan aku pun pura-pura melihat ke lembaran data ibunya.

Lalu aku bertanya lagi : “Apakah Anda punya saudara?”

Ia menjawab : “Aku putranya semata wayang, karena ayahku menceraikannya sebulan setelah pernikahan mereka”

Aku bertanya : “Jadi Anda dirawat ayah?”

Ia menjawab : “Tidak, tapi nenek yang merawatku dan ibuku. Nenek telah meninggal – semoga Allah subhanahu wa ta’ala merahmatinya – saat aku berusia 10 tahun”

Aku bertanya : “Apakah ibumu merawatmu saat Anda sakit, atau ingatkah Anda bahwa ibu pernah memperhatikan Anda? Atau dia ikut bahagia atas kebahagiaan Anda, atau sedih karena kesedihan Anda?”

Ia menjawab : “Dokter…sejak aku lahir ibu tidak mengerti apa-apa…kasihan dia…dan aku sudah merawatnya sejak usiaku 10 tahun”

Aku pun menuliskan resep serta menjelaskannya…

Ia memegang tangan ibunya dan berkata : “Mari kita ke kedai..”

Ibunya menjawab : “Tidak, aku sekarang mau ke Makkah saja!”

Aku heran mendengar ucapan ibu tersebut…

Maka aku bertanya padanya : “Mengapa ibu ingin pergi ke Makkah?”

Ibu itu menjawab dengan girang : “Agar aku bisa naik pesawat!”

Aku pun bertanya pada putranya : “Apakah Anda akan benar-benar membawanya ke Makkah?”

Ia menjawab : “Tentu…aku akan mengusahakan berangkat kesana akhir pekan ini”

Aku katakan pada pemuda itu : “Tidak ada kewajiban umrah bagi ibu Anda…lalu mengapa Anda membawanya ke Makkah?”

Ia menjawab : “Mungkin saja kebahagiaan yang ia rasakan saat aku membawanya ke Makkah akan membuat pahalaku lebih besar daripada aku pergi umrah tanpa membawanya”.

Lalu pemuda dan ibunya itu meninggalkan tempat praktekku.

Aku pun segera meminta pada perawat agar keluar dari ruanganku dengan alasan aku ingin istirahat…

Padahal sebenarnya aku tidak tahan lagi menahan tangis haru…

Aku pun menangis sejadi-jadinya menumpahkan seluruh yang ada dalam hatiku…

Aku berkata dalam diriku : “Begitu berbaktinya pemuda itu, padahal ibunya tidak pernah menjadi ibu sepenuhnya…

Ia hanya mengandung dan melahirkan pemuda itu…

Ibunya tidak pernah merawatnya…

Tidak pernah mendekap dan membelainya penuh kasih sayang…

Tidak pernah menyuapinya ketika masih kecil…

Tidak pernah begadang malam…

Tidak pernah mengajarinya…

Tidak pernah sedih karenanya…

Tidak pernah menangis untuknya…

Tidak pernah tertawa melihat kelucuannya…

Tidak pernah terganggu tidurnya disebabkan khawatir pada putranya…

Tidak pernah….dan tidak pernah…!

Walaupun demikian…pemuda itu berbakti sepenuhnya pada sang ibu”.

Apakah kita akan berbakti pada ibu-ibu kita yang kondisinya sehat….

seperti bakti pemuda itu pada ibunya yang memiliki keterbelakangan mental???.

Sumber : di ketik ulang dari Majalah Qiblati edisi 03 Thn. IX dalam rubrik Kisah
Copas

Thursday, March 5, 2015

THANK YOU!

6 comments:
Assalamualaikum...

Alhamdulillah, Alhamdulillah...

I accidentally open my youtube chanel this afternoon and get a surprise at the number of my subscribers. Last month as I didn't forget, it just 3 person.. And now whaaat?

80 !

80 !

What a surprise!



Many thanks to you who subscribing me.. It's such a honor for me and give me motivation to share more about hijab style aƧcording to sharia..

THANK YOU
THANK YOU
THANK YOU

If you want to give me some request, I'm really appreciate.. Just leave a comment or email me to let me know..

Much love,
DILA

Wednesday, March 4, 2015

Kewajiban berhijab tidak ada dalam Al Qur'an? coba simak baik-baik

2 comments:
Assalamualaikum..

DIALOG DOSEN DENGAN MAHASISWI LIBERAL SOAL JILBAB

Mahasiswi: apakah ada satu ayat dalam Qur’an yang mewajibkan perempuan berhijab/berjilbab?

Dr. Jassem al-Mutowi’: perkenalkanlah diri anda terlebih dulu

Mahasiswi: saya adalah mahasiswa semester akhir di universitas. Sepengetahuan saya bahwa jilbab tidak diperintahkan oleh Allah. Oleh sebab itu saya tidak berjilbab, namun saya tetap sholat alhamdulillah.

Dosen: baiklah, boleh saya bertanya satu soal kepada anda?

Mahasiswi: silakan.

Dosen: jika saya mengulang-ulang satu makna kepada anda tetapi saya ungkapkan dengan 3 kata yang berbeda, apakah yang anda pahami?

Mahasiswi: hmm maksudnya apa ya?

Dosen: jika saya bilang kepada anda, tolong bawakan ijazah universitasmu, atau bawakan kertas hasil kelulusanmu, atau bawakan surat pernyataan hasil akhir dari universitas, apakah yang anda pahami?

Mahasiswi: saya harus membawa bukti ijazah universitas saya, tak ada ruang bagi saya untuk salah memahami ungkapan bapak, karena memang maksud dari ketiga ungkapan (ijazah, kertas, pernyataan) itu satu makna.

Dosen: nah itulah yang saya maksudkan sebelum ini...!

Mahasiswi: tapi apakah kaitannya ungkapan bapak dengan hijab?

Dosen: sebenarnya Allah gunakan 3 istilah di dalam Qur’an untuk mengungkapkan hijab perempuan.

Mahasiswi: sambil memandang aneh, bagaimana itu bisa?

Dosen: Allah telah mensifatkan pakaian yang menutupi tubuh perempuan dengan istilah hijab, jilbab dan khimar untuk satu makna. Jadi anda pahaminya bagaimana?

Mahasiswi itu terdiam.

Dosen: anda mesti pahami bahwa tema jilbab ini semestinya tidak menimbulkan perbedaan di antara kita seperti halnya 3 ungkapan ijazah untuk makna yang sama kan?

Mahasiswi: bapak telah mengagetkan saya dalam cara berdiskusi seperti ini.

Dosen: sifat pertama, yaitu firman Allah “hendaklah mereka menjulurkan kerudung mereka ke atas juyub tubuh mereka”.

Kedua, ialah firman-Nya “wahai Nabi katakanlah kepada isterimu, anak perempuanmu, dan istri orang-orang beriman untuk mengulurkan jilbab mereka”.

Ketiga, ialah firman-Nya “jika kamu meminta suatu barang kepada isteri nabi, maka mintalah dari balik hijab”.

Bukankah ini semua menunjukkan wajibnya menutup tubuh perempuan?

Mahasiswi: sungguh bapak telah membuat saya terkejut dengan perkataan ini.

Dosen: baiklah saya jelaskan kepadamu ketiga istilah itu dalam bahasa arab.

Khimar adalah kain yang menutupi kepala perempuan, dan menjulurkannya ke atas juyub maksudnya mengulurkannya agar bisa menutupi leher dan dada.

Jilbab adalah kain baju yang luas dan panjang, menutupi lengan tangan dan kepala, seperti baju tradisional Maroko. Hijab adalah tirai penutup.

Mahasiswi: saya bisa memahami bahwa tidak bisa tidak saya mesti berhijab.

Dosen: ya memang demikian wajib. Jika hatimu dipenuhi cinta kepada Allah dan Rasul-Nya, maka ada 2 jenis pakaian.

Pertama, pakaian yang menutupi fisik, sebagai kewajiban mentaati perintah Allah dan Rasul-Nya. Kedua, pakaian yang menutupi roh dan kalbu, jenis ini lebih baik dari yang pertama.

Karena perempuan bisa jadi berjilbab secara fisik, namun ia kehilangan atau lepas dari pakaian takwa.

Yang benar adalah perempuan harus memakai 2 jenis pakaian itu. Hal ini juga berlaku bagi pakaian yang dikenakan laki-laki.

Mahasiswi: dulu saya mengira bahwa hijab tidak disebutkan di dalam Qur’an.

Dosen: tentu saja hijab telah disebutkan di dalam Qur’an dan juga sunnah, serta disepakati oleh seluruh ulama islam.

Kamu harus gemar taqarub kepada Allah dengan mentaati-Nya karena telanjang itu salah satu tujuan syetan untuk menjerumuskan Adam dan Hawa.

Mahasiswi: apa maksud anda?

Dosen: ketika Allah perintahkan Adam dan Hawa memakan buah-buahan sorga, selain satu pohon khuldi, setan langsung membisiki mereka berdua “fa dallaahuma bi ghurur”.

Maka ketika mereka berdua melanggar perintah Allah itu dengan memakan buah khuldi tersingkaplah aurat mereka (lihat surah al-A’raf: 22) itulah tujuan setan agar umat manusia telanjang sempurna.

Oleh sebab itu Adam dan Hawa bertobat dan segera mencari dedaunan besar untuk menutupi aurat kemaluan mereka.
Persoalan pakaian sangat tua seusia penciptaan Adam dan Hawa.
Saya sarankan kamu membaca buku “psikologi pakaian” karena pakaian berpengaruh kepada kepribadian kita.

Mahasiswi: terus terang saya tidak mengira persoalan hijab dan pakaian ini sangat besar sekali.

Dosen: apakah sekarang kamu telah memutuskan untuk berhijab atau berjilbab atau berkerudung?

Mahasiswi pun tersenyum dan berkata: sungguh saya telah pahami pelajaran ini dengan baik, tapii, saya akan berhijab kalau sudah tua kelak...

Dosen: hmm, ternyata kamu berfikir dan berencana yang berkebalikan dengan perintah Allah.

Mahasiswi pun kebingungan, “bagaimana kebalikan”?

Dosen: Allah telah beri keringanan kepada perempuan tua untuk melepas hijabnya dalam firman-Nya di surah An-Nur: 60
Allah meringankan kewajiban berjilbab bagi perempuan tua dengan syarat tidak tabarruj dalam berhias.

Mahasiswi: kalau gitu, kami yang masih muda ini artinya haruslah iltizam wajib mengenakannya. Hehe sambil tersenyum.

Dosen: masya Allah kamu cerdas sekali menarik kesimpulan. Nah, bukankah kamu menjaga solat 5 waktu? Apakah ketika solat kamu memakai hijab?

Mahasiswi: tentu saja donk..

Dosen: kalau begitu, kenapa dalam sholat wajib dipakai?

Mahasiswi: maaf saya tidak tahu (lalu tersenyum)

Dosen: apakah kamu percaya bahwa Islam memerintahkan perempuan mengenakan pakaian untuk menghadap Allah dalam sholat lalu menyuruh ia gunakan pakaian yang lebih pendek dan minimalis ketika menghadapi manusia di luar solat?

Mahasiswi: ya beda kan, yang satu solat kita sedang beribadah, dan yang satu lagi kita sedang bermuamalah dunia..!

Dosen: benar, solat adalah ibadah, dan ia bagian dari kehidupan kita.

Sementara hidup kita ini seluruhnya adalah ibadah kepada Allah.
Makanya pakaian perempuan di dalam solat itulah pakaiannya di dalam kehidupan ini seluruhnya.

Selesailah dialog antara dosen dan mahasiswinya.

Diceritakan oleh Dr. Jassem al-Muthowi’ yang dikirim oleh sahabat grup Whatsapp. Silahkan di share Gratis.

Tuesday, February 17, 2015

Syar'i Outfit Inspiration: purple to the blue

No comments:
Assalamualaikum..


Ah gak berasa banget deh ternyata usia kehamilanku udah 20 week. Ini akibat semalem iseng ngitungin kalender dan efek gak percaya sama itungan ibu bidan kemarin.. Seriously aku masih gak percaya banget kalau didalam perut ini ada yang lagi menunggu detak jantungnya berbunyi.. Allahuakbar.. 


Bosen di rumah, iseng-iseng nyobain rok yang baru selesai dijahit buat COD sambil nyari angin.. hehehe
Karna niatnya emang cuma COD dan cari angin jadi aku pakai baju yang casual banget dan biasa aku pakai sehari-hari.. tinggal tambah rok sama jilbab, udah deh keluar rumah..

Sejak tau hamil, entah kenapa males banget dandan tapi seneng ngerawat kulit muka. Suka ngambek kalo ada tanda-tanda jerawat muncul, tetiba uring-uringan gak jelas. The power of sugestion banget pokoknya mah.. Mesti pinter pinter banget jaga perasaan.

Balik ke outfit.. Rok motif bunga-bunga besar gini cocok banget buat kamu yang badannya kurus tapi mau keliatan gemuk, motif bunga yang besar akan mempengaruhi siluet volume badan kamu, untuk tampilan lebih formal kamu bisa menambahkan hijab dengan warna senada dengan salah satu warna pada bunga dan memakai kemeja putih penegas kesan formal kamu.



Gitu tips mix match aku.. Nah, balik lagi ke kisah hamil (idiihh bolak balik gini gimana sihhh) hahaha gpp lah yaa.. namanya juga free writting.. yang luar biasa waktu aku hamil ini si pangeran pujaan hati (baca: suami) makin sering bikin hati berbunga-bunga kayak rok yang aku pake ini.. merekah semerbak deh kebun bunganya. Ada aja tingkah yang bikin makin cinta, dan yang anehnya si mas suka bawa pulang makanan aneh-aneh gitu.. kayak dia yang ngidam.. hahaha.. Siapapun yang ngidam, tugas bumil mah makan saja..



Ini lah baby bump 20 weeks aku.. (keliatannya malah kayak orang buncit -_-)

Semoga Bermanfaat..

LOVE,
DILA

Thursday, February 5, 2015

Tips Cantik: Menjaga Kulit Wajah

4 comments:
Assalamualaikum..

Apa kabarnyah?
Sehat dan semangat ya insyaAllah..

Semenjak nikah, jujur aku lebih memperhatikan kesehatan kulit. Dulu waktu masih gadis paling cuma cuci muka pake facial wash aja, itu juga intensifnya kalo jerawat lagi banyak bertebaran. Kata ibuku, jerawat itu selain karena hormon juga karena males bersihin muka. Jadi rajin deh kalo udah jerawatan, padahal salah ya.. sebelum jerawat itu muncul seharusnya udah rajin. hehehe

foto diambil dari sini

Penting banget gak sih bersihin muka itu?

Semakin tua, makin sadar kalau itu ternyata penting, apalagi di jaman sekarang ini yang sinar UV mataharinya udah bikin global warming harus kudu ekstra perawatan kulitnya. Sinar UV itu bahaya loh, emang sih berjemur dibawah sinar matahari itu sehat karena bisa merubah pro-vitamin D menjadi vitamin D (pelajaran SMP nih), tapi cuma sampe jam 9 pagi! selebihnya NO! bukannya merubah por-vit menjadi vitamin tapi malah merusak kolagen di kulit, parahnya lagi bisa memicu kanker kulit. Aku baca di klikdokter.com kalau sinar UV dalam jumlah besar (diatas jam 9 pagi itu udah termasuk besar)) bisa merusak asam deoxyribonucleid (DNA-bahan genetik tubuh) dan merubah jumlah dan jenis kimia pembuat sel kulit. Perubahan zat kimia tersebut bisa menyebabkan pembakaran, penuaan kulit premature, berkerut, dan kanker kulit.

Kulit sebenarnya memegang peran yang jauh lebih besar daripada sekedar melindungi tubuh dari terik matahari dan hujan, namun sekaligus membungkus seluruh organ-organ di bagian dalam tubuh kita, semua syaraf, urat bahkan pembuluh darah.Nah, membersihkan wajah dapat membuat kulit jadi lebih bersih dan menjaga keremajaan kulit. Membersihkan wajah secara teratur akan membuat sel-sel kulit mati, sebum dan segala macam zat yang diserap kulit wajah kita akan terangkat. Bandingin aja orang yang rajin bersihin wajah sama yang enggak, kulit mereka yang rajin membersihkan wajah akan terlihat lebih segar dan bersih. Misalnya gak rajin bersihin wajah, kan gak enak dilihat suami wajahnya kusam, berminyak, berjerawat, ada plek hitamnya, berkomedo. Nanti suaminya jarang dirumah loohh.. hihihihi bercanda ya ^^

Sebagai  muslimah, tentunya kita harus rajin membersihkan diri, kebersihan sebagian dari iman kan? Masa rumah kita doang yang bersih, seharusnya kulit kita juga. Apalagi istri-istri yang menjaga kecantikannya dirumah, duh suami pasti bilang "Baiti Jannati" atau rumahku syurgaku banget deh, isinya bidadari cantik. Hehehe ^^ Sekarang banyak banget beredar skin care dengan harga menjulang tinggi melebihi uang bulanan buat beli sayur, gak perlu sampai semahal itu kok buat perawatan wajah, banyak produk halal yang harganya pas di kantong dan yang paling murah adalah dengan berwudhu. Berwudhu itu sama manfaatnya loh kayak kangen water atau nanospray yang lagi happening sekarang ini, gak percaya? cobain aja sendiri.. hehehe

Aku pribadi lebih suka wudhu, apalagi kalau emang gak keluar rumah. Kalau dalam satu minggu itu hampir tiap hari keluar rumah, aku baru deh intens, dari bersihin muka sebelum memoles sunscreen/ makeup sampe bersihin make up dan pake krim malam sebelum tidur. Produk yang sampai saat ini aku pakai adalah wardah selain karna terjamin kehalalannya, produk wardah gak berasa berat bahan kimianya dan harganya masih sangat-sangat terjangkau dikantong. Ini bagian penting dari semuanya, kita harus bener2 konsisten dan rajin ngebersihin muka, apalagi kalau emang kulitnya bermasalah.

Semoga postingan ini bermanfaat ya ^^

Wassalamualaikum..

LOVE,
DILA





Tuesday, February 3, 2015

[REVIEW] Ke Phuket gak perlu jauh-jauh ke Thailand

1 comment:
Assalamualaikum..

Hohoho.. dari judul sepertinya aku kayak mau bahas tentang travelingyaa.. Emang bener sih, traveling itu gak jauh-jauh dari makan dan kerasa banget waktu traveling itu, kalo kita hidup cuma buat makan (Kita? aku aja kali yaa) Nah, review kali ini tentang restoran yang belakangan suka aku kunjungin, PHUKET. Dari nama restonya yang diambil dari salah satu nama pulau wisata di Thailand, pastinya menyajikan makanan Thailand.

Sumber dari sini

Letak restoran Phuket ini di Jalan Dr Wahidin 81 Semarang, kalau dari UNDIP Tembalang, setelah Tol Jatingaleh ambil arah yang ke Java Mall. Buka jam 12.00 siang s/d jam 10.00 malam kalau gak salah. Parkirannya lumayan luas dan rata-rata yang kesini yang bermobil, hehehe tapi jangan khawatir makanan disini tergolong murah kok karna satu porsi bisa buat berdua. Nah, kesini rame-rame sama temen makin seru, karna kamu bisa mengeksplor banyak makanan tanpa takut kekenyangan atau kere. Hehehe ^^

Favorit aku sama suami kalau kesini adalah sup tomyam seafood dan ternyata sup tomyam yang sudah dikenal merupakan masakan khasThailand itu memang jadi andalannya disini. Rasanya tuh segeeer banget, plus makannya sambil keringetan, bukan karna pedesnya tapi panaasss. Soalnya sup tomyam disini disajikan diatas makuk yang bawahnya dikasih api itu (gak tau apa namanya) jadi beneran masih panas. Isi seafoodnya juga banyak, ada udang gede-gede, trus kerangnya juga ada berapa ekor, cumi-cumi dan bakso ikan. satu porsi sup tomyam ini kalau kamu makan pake tambahan nasi bisa kalap gak kuat ngabisin! banyak banget soalnya.

Roti Naan, sumber dari sini

Selain sup tomyam ada lagi kesukaan kita, roti naan. Roti naan itu kayak crakers ya menurut aku yang di sajikan dengan berbagai saus ada kari, susu, gula pasir dll. Kebanyakan orang yang baru tau roti naan ini pasti mesennya yang pake gula pasir atau susu, enak sih (emang enak semuanyaa) tapi buat kamu yang gak terlalu suka manis pasti bakal eneg deh, kebetulan aku suka manis dan gak suka pedes, jadi mau saus apa aja aku doyan. So aku rekomendasiin buat kamu yang mau coba roti naan, cobalah yang kuah kari, terserah kari apa aja, rasanya top markotop enak banget! untuk satu porsi roti naan ini kamu juga pasti gak kuat kalau makan sendiri, jadi diinget-inget yaa.. kalau kesini ajak temen yang banyakan.. hehehe ^^

Menunya ada banyak banget dan insyaAllah dijamin HALAL, karna Phuket termasuk pulau di Thailand yang banyak muslimnya. Rasa makanannya aku yakin pasti bikin kamu bakal balik kesini lagi. Sejauh ini udah banyak menu yang aku cobain dan gak ada yang mengecewakan, cuma karna aku sama suami makannya gak terlalu banyak, jadi kita kalau makan disini slowmotion banget, pelan-pelan dihayati. Pernah aku kesini mesen lumayan banyak dan akhirnya ngabisini waktu 2 jam buat ngabisini semuanya! hahahaha kalaap banget! trus abis itu kayak orang buka puasa yang makannya banyak, susah jalan!

Dekorasi tempatnya menurut aku lumayan untuk restoran satu lantai, luas dan gak keliatan sumpek walaupun gak ber-ac. Iringan musik di restoran ini pake lagu-lagu Thailand gitu, jadi cukuplah berasa ada di Thailand, apalagi buat yang gak pernah kesana kayak aku ini, dapetlah sedikit rasa-rasa Thailand gak perlu ngeluarin uang mahal-mahal buat tiket pesawat. Hehehehe

Semoga Bermanfaat! ^^


Wassalamualaikum,


LOVE,
DILA

Sunday, February 1, 2015

Wolrd Hijab Day

No comments:

Selamat Hari Hijab Dunia ^^

Saturday, January 31, 2015

My everyday hijab tutorial

2 comments:
Assalamualaikum..

Sering banget ditanya, 'adilah make pashminanya kayak gimana sih? Ajarin doong'

Nah, ini nih.. Daripada aku ajarin satu-satu kaann, belum tentu ada kesempatan.. Makanya aku bikinin video tutorial nih, mumpung gak ada kerjaan.. Hihihi

Penting banget diketahui kalau pashmina yg aku pakai ini bahannya nerawang, tapi karna aku lipet dua, jadinya full coverage.. Nah, buat kamu yang bahunya lebih besar atau kamu yang lebih tinggi dari aku, lipet duanya jangan ujung ketemu ujung, tpi dilebihin dikit.. Supaya model pashmina yang kamu pake tetep loose gak ngetat atau ke kecilan.. So simple kaann~~

Hehhe.. Okelah langsung saja cuss...


Selamat menonton .. ^^

Friday, January 30, 2015

Memorable Memories

No comments:
Assalamualaikum

Suatu hari di bulan Oktober, buka instagram trus liat postingan bahwa ainun mau ke Indonesia, excited banget bacanya, langsung buru-buru whatsapp ke doi, "Indonesianya kemana?" trus dijawab, mau ke Jogja-Solo-Borobudur. Aaaakk~~ langsung jejingkrakan girang Solo-Magelang gak terlalu jauh lah dari Semarang, 2-3 jam kalau naik motor, langsung ijin suami, "Mas, kita ketemu ainun yaaaa??" awalnya gak boleh, soalnya suami jadi panitia qurban di rumah. 

Ainun ke Indonesia 6 hari 5 malam kalau gak salah, dan bertepatan juga sama idul adha juga, seingetku waktu idul adha dia ada di Solo. Nah, kebetulan rencana aku dan suami juga mau idul adha di Solo/Wonogiri tempat eyangku, kebetulan banget kan, lumayanlah bisa ketemunya soalnya hari itu ainun banyak free kegiatannya. Tiba-tiba suami pulang pengajian bawa kabar kalau beliau jadi sekretaris di panitia qurban, alamaakk ini mah gagal rencana. Tapi aku waktu itu tetep yakin kalau rencana Allah pasti lebih indah. Setelah ngobrol sana sini sama ainun juga, ternyata hari itu dia sibuk, maklum koordinator acara.. hehehe ^^ 

Selama di Indonesia, komunikasi kami hanya lewat whatsapp, itupun kalau ainun dapat wifi, jadi agak susaaahh.. huhuhu Nah, akhirnya kami memutuskan untuk ketemu di Borobudur siang, ba'da dzuhur karena paginya dia masih jalan-jalan di Jogja dan itu adalahhh hari terakhir ainun di Indonesia. heummm.. Waktu hari H aku sama suami sengaja berangkat pagi-pagi dari Semarang, biar gak panas di jalan, trus kita main-main dulu di Borobudur, belum pernah kesini berdua. Ternyata ainun jadwalnya molor, seharusnya dzuhur udah nyampe Borobudur, ini masih di Jogja. Jreeng~~ waktu itu aku juga lupa bawa makanan, jadilah aku sama suami nunggu didalem borobudur sambil kelaperan.. hohoho Tapi yasudahlah, tak apa yang penting bisa ketemu temen lama, 12 tahun booo kita gak ketemu. Waktu ketemu cuma 1 jam aja, ainun sempet nangis pas pertama ngeliat aku, aku juga sih, tapi cuma berlinang2 aja. Tapi  pas dia udah balik masuk bis, ini air mata jadi gak kontrol, huhuhu sedih cuma sebentar banget ketemunya.

Jadi dulu waktu umurku 7 tahun (di malaysia kelas 1), aku ikut ayah ibu tinggal di Malaysia. Di Malaysia 4 tahun cukuplah ya punya teman baik, ainun salah satunya karena aku sekelas dan sebangku sama ainun di sekolah agama sejak kelas 2 SD. Kita jadi dekeet banget ini efek dari sekolah dua kali dalam sehari, dulu aku sekolah pagi sama siang, pagi sekolah biasa, siangnya sekolah agama jadi full satu hari di sekolah. Gimana gak jadi deket banget sama temen-temen? orang temennya juga itu-itu aja.. hehehe

Gak nyangka aja, setelah sekian lama juga gak ada kabar, ternyata masih bisa ketemu dan insyaAllah silaturahim ini juga bisa terus berlanjut. Selain ketemu ainun, aku juga jadi kenalan sama temen-temennya, masyaAllah ramah semua, aku juga jadi rada2 bernostalgia dengan bahasa Malaysia. Pertemuannya singkat banget, cuma cerita2 tentang kita ngapain aja selama ini, trus aku nanya2 temen2 di Malaysia yang lain, cerita tentang sekolah dulu, perumahan kita.. ah seruuu~ pengen kesana lagi..















Wassalamualaikum..

You might also liked:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...